Sablon pertama kali muncul dalam bentuk yang dapat dikenali di Tiongkok selama Dinasti Song (960-1279 M). Jepang dan negara-negara Asia lainnya mengadopsi metode pencetakan ini dan memajukan kerajinan yang menggunakannya bersama dengan pencetakan blok dan cat.

Sablon diperkenalkan ke Eropa Barat dari Asia sekitar akhir 1700-an, tetapi tidak mendapatkan penerimaan atau penggunaan yang besar di Eropa sampai jaring sutra lebih tersedia untuk perdagangan dari timur dan outlet yang menguntungkan untuk media yang ditemukan.

Sablon pertama kali dipatenkan di Inggris oleh Samuel Simon pada tahun 1907. Awalnya digunakan sebagai metode populer untuk mencetak kertas dinding mahal, dicetak pada linen, sutra, dan kain halus lainnya. Pencetak layar Barat mengembangkan kebijakan bisnis yang tertutup, defensif, dan eksklusif yang dimaksudkan untuk merahasiakan pengetahuan dan teknik bengkel mereka.

Pada awal tahun 1910-an, beberapa pencetak yang bereksperimen dengan bahan kimia reaktif foto menggunakan sifat ikatan silang atau pengerasan cahaya aktinik yang terkenal dari bahan kimia kalium, natrium, atau amonium bikromat dengan lem dan senyawa gelatin. Roy Beck, Charles Peter dan Edward Owens mempelajari dan bereksperimen dengan emulsi peka garam asam kromat untuk stensil foto-reaktif.

Trio pengembang ini akan membuktikan untuk merevolusi industri percetakan layar komersial dengan memperkenalkan stensil foto ke industri, meskipun penerimaan metode ini akan memakan waktu bertahun-tahun. Konveksi kaos Sablon komersial sekarang menggunakan bahan peka yang jauh lebih aman dan tidak terlalu beracun daripada bikromat, saat ini ada banyak pilihan bahan kimia emulsi peka pra-peka dan “campuran pengguna” untuk membuat stensil foto-reaktif.

Awalnya merupakan teknologi industri yang menguntungkan, sablon akhirnya diadopsi oleh seniman sebagai media ekspresif dan mudah diulang untuk duplikasi jauh sebelum tahun 1900-an. Saat ini populer baik dalam seni rupa maupun dalam percetakan komersial, di mana ia biasanya digunakan untuk mencetak gambar pada T-shirt, topi, CD, DVD, keramik, kaca, polietilen, polipropilen, kertas, logam, dan kayu.

Sekelompok seniman yang kemudian membentuk National Serigraphic Society menciptakan kata Serigrafi pada tahun 1930-an untuk membedakan penerapan artistik sablon dari penggunaan proses industri. “Serigrafi” adalah kombinasi kata dari kata Latin “Seri” (sutra) dan kata Yunani “graphein” (menulis atau menggambar).

Dalam sejarah kebencian, penghargaan umumnya diberikan kepada seniman Andy Warhol untuk mempopulerkan sablon yang diidentifikasi sebagai serigrafi, di Amerika Serikat. Warhol secara khusus diidentifikasi dengan penggambaran tahun 1962 tentang layar aktris Marilyn Monroe yang dicetak dengan warna-warna mencolok.

Pengusaha, artis, dan penemu Amerika Michael Vasilantone akan mengembangkan dan mematenkan mesin sablon pakaian multiwarna yang berputar pada tahun 1960. Mesin rotari asli dibuat untuk mencetak logo dan informasi tim pada pakaian bowling tetapi segera diarahkan ke mode baru pencetakan pada t-shirt . Paten Vasilantone segera dilisensikan oleh banyak produsen, produksi yang dihasilkan dan ledakan kaos cetak menjadikan mesin sablon garmen putar perangkat paling populer untuk sablon di industri. Sablon pada garmen saat ini menyumbang lebih dari setengah aktivitas sablon di Amerika Serikat.

Sablon grafis banyak digunakan saat ini untuk membuat banyak grafik yang diproduksi secara massal atau dalam jumlah besar, seperti poster atau dudukan pajangan. Cetakan penuh warna dapat dibuat dengan mencetak dalam CMYK (cyan, magenta, kuning dan hitam (‘key’).

Sablon sering kali lebih disukai daripada proses lain seperti sublimasi pewarna atau pencetakan inkjet karena biayanya yang rendah dan kemampuannya untuk mencetak pada banyak jenis media.

Baca Juga: Jasa Pengiriman Barang

Sejarah Sablon

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *